Astaghfirullah.. Video Gubernur Sulsel Tak Suka Pengungsi Rohingya: Aku tidak suka itu pengungsi. Ngapain dia di sini?

Video Gubernur Sulsel Tak Suka Pengungsi Rohingya

Beritaislamterbaru.org - Nasib pengungsi Rohingya di wilayah Sulawesi Selatan, khususnya di Makassar hingga kini belum menemui titik terang.
Para korban diskriminasi dan tindak laku sewenang-wenang penguasa di negara asalnya di Myanmar itu membuat mereka terpaksa mengungsi dan meminta pertolongan kepada perserikatan Bangsa Bangsa (PBB). Akan tetapi penghargaan atas nama kemanusiaan yang mereka harapkan di negara pengungsian seperti di Indonesia tak kunjung dia dapatkan.

Selama kurang lebih tujuh tahun mereka disiksa, tidak dengan kekerasan fisik secara langsung seperti apa yang mereka dapatkan di negara asal. Melainkan, mereka disiksa dengan dibatasinya tindak-laku hidup mereka.

“Kami tidak diizinkan bersekolah laiknya masyarakat setempat. Padahal kami butuh sekolah, orang tua kami dilarang bekerja apalagi mendapat upah dari kerja. Terus orang tua kami mau beri nafkah bagaimana? Kami dilarang menggunakan kendaraan kecuali sepeda. Kami dilarang keluar di atas jam 10 malam,” tutur Azizah, salah satu pengungsi Rohingya

“Hidup kami tidak tentram di Indonesia. Nilai kemanusiaan yang kami harapkan tidak kami dapatkan di sini. kami minta untuk dipulangkan atau dipindahkan ke negara ke Tiga melalui perwakilan PBB UNHCR (United Nations High Commissioner for Refugees) kerjasama kantor Kemenkumham (Kementrian Hukum dan HAM) tapi samapai saat ini (data) kami belum diproses,” tambahnya

Menanggapi hal itu, Gubernur Sulsel Syahrul Yasin Limpo secara gamblang dan blak blakan mengungkapkan kejengkelannya kepada para pengungsi Rohingya.

“Aku tidak suka itu pengungsi. Ngapain dia di sini?. Kalau dia (para pengungsi) pindah dari sini (Makassar, Sulsel) saya lebih suka,” tegas Syahrul, Selasa, (1/7/2017)

“Saya tidak tahu bagaimana mau ucap-bahasakan ini, tapi saya tidak suka,” tambahnya.

Bagi Syahrul, para pengungsi yang ada di Makassar sangat merepotkan. Apalagi di mata Syahrul, mereka hanya pengganggu tatanan pemerintahan.

“Ngapain demo-demo di sini. Kalau mau merusak di daerahmu (atau) negaramu sendiri. Kok bikin susah kita di sini. Kalau tidak suka di sini pindah aja,” kata Ketua Asosiasi Pemerintah Provinsi Seluruh Indonesia itu.

[www.beritaislamterbaru.org]

Gema Rakyat
Banner iklan disini

Resep